Coming Up Wed 3:00 PM  AEST
Coming Up Live in 
Live
Indonesian radio

Warga Muslim Australia dianjurkan untuk berdoa di rumah di tengah penyebaran COVID-19

The Lakemba Mosque in Sydney. Source: AAP

Ketika virus corona terus menyebar, warga Muslim Australia telah diminta untuk tidak menghadiri salat Jumat dan berdoa di rumah.

Muslim Australia telah didesak untuk tidak menghadiri salat Jumat dan  berdoa di rumah untuk mencegah penyebaran virus corona.

Dewan Imam Nasional Australia - ANIC , badan puncak yang mewakili para imam dan Muslim Australia, bertemu Senin malam untuk membahas tindakan pencegahan apa yang harus diambil oleh masjid dan pusat-pusat Islam untuk mencoba membatasi penyebaran COVID-19.

Pada hari Rabu, ANIC mengeluarkan sebuah fatwa, sebuah opini hukum yang tidak mengikat tentang hukum Islam yang diberikan oleh otoritas, menasihati para Muslim Australia untuk salat di rumah pada hari Jumat.

"Kepercayaan pada keputusan Allah tidak mencegah seseorang mengambil cara pencegahan penyakit," kata pernyataan itu.

 

“Kami sangat mendesak umat Islam untuk shalat 5 waktu salat di rumah dan 4 Rakat zikir salat Jumat. Ini untuk menghindari tempat yang ramai.

"Kami menyarankan warga untuk menghindari tempat-tempat ramai dan terus mengikuti rekomendasi dari otoritas kesehatan kami."

Ini bukan satu-satunya contoh di mana COVID-19 berdampak pada komunitas Muslim Australia.

Larangan perjalanan yang diinduksi oleh virus korona diberlakukan oleh Arab Saudi juga telah meninggalkan banyak Muslim Australia gagal melakukan perjalanan untuk naik haji ke Mekah.

Ketakutan terhadap virus corona juga menyebabkan pembatalan layanan zikir nasional Selandia Baru untuk memperingati satu tahun musibah serangan teror di Christchurch.

Sementara itu, Gereja Anglikan di Sydney juga telah menunda semua pertemuan publik tanpa batas.

“Saya telah memutuskan bahwa Gereja Anglikan di Sydney harus menunda semua pertemuan gereja umum sampai pemberitahuan lebih lanjut,” kata Uskup Agung Glenn Davies.

"Kami mendorong semua gereja kami untuk mempertimbangkan menyediakan layanan mereka secara online atau dengan metode komunikasi lainnya.

“Kami akan melakukan segala upaya untuk merawat komunitas gereja kami dan masyarakat luas, terutama mereka yang terisolasi dan rentan.

"Saya meminta semua orang Kristen untuk berdoa bagi petugas kesehatan dan mereka yang ingin mengembangkan vaksin dan berdoa agar penyebaran penyakit ini dapat melambat."

 

Mulai Selasa sore, hanya orang-orang yang baru saja bepergian dari luar negeri atau telah melakukan kontak dengan seseorang dengan kasus COVID-19 dan gejala yang dialami dalam waktu 14 hari, disarankan untuk diuji.

Jika Anda yakin telah tertular virus, hubungi dokter Anda, jangan mengunjunginya, atau hubungi Hotline Informasi Kesehatan Coronavirus nasional di 1800 020 080.

Jika Anda kesulitan bernapas atau mengalami keadaan darurat medis, hubungi 000.

Dengarkan SBS Indonesian setiap hari Senin, Rabu, Jumat dan Minggu jam 3 sore.

Ikuti kami di Facebook dan jangan lewatkan podcast kami.

 

 

This story is also available in other languages.
Show languages